www.izzuka.com
Menjadi Terampil Menulis
hanya dari kebiasaan menulis sederhana, mau? buruan! TAP > Yuk! menulis di sketsarumah.com.

PENDAHULUAN
Desain Kebiasaan Belajar dan atau dengan Menulis

         Perubahan bisa mudah dan menyenangkan.

         Kecil itu besar, jika itu berkaitan dengan perubahan.

         Hampir semua orang, dan kita ingin perubahan, seperti:
         ✓ Menurunkan berat badan
         ✓ Berolah raga lebih banyak
         ✓ Mengurangi stress (tekanan pikiran)
         ✓ Menjadi orang tua lebih baik
         ✓ Makan makanan yang lebih sehat
         ✓ Suami atau istri lebih baik
         ✓ Ingin lebih produktif
         ✓ Ingin lebih kreatif
         ✓ Ingin belajar lebih konsisten
         ✓ Menjadi berakhlaq lebih mulia
         ✓ Menjadi lebih terampil menulis
         ✓ Dan banyak lagi

         Namun, berdasarkan penelitian, ternyata ada hal yang menunjukkan kesenjangan yang sangat lebar antara:
         Apa yang diinginkan < > apa yang benar-benar dilakukan.

          Kesenjangan itu, artinya kita ternyata  benar-benar tidak melakukan apa yang kita inginkan. Dan, kita seringnya menyalahkan diri kita, "Itu salahku, seharusnya aku belajar dan mencatat lebih banyak, tetapi aku tak melakukannya. Ini memalukanku!"
          

          Itu seluruhnya bukan salah kita, sungguh!
          
          Dan, untuk membuat perubahan menuju semakin lebih baik, tak sesulit yang kita bayangkan!
          
          Kita banyak terjebak ke dalam kegagalan, dan membuat kesimpulan yang salah, di antaranya:
          ✓ Perubahan itu sulit dilakukan.
          ✓ Kita tak punya motivasi, kalaupun ada kecil atau lemah.
          
          Maka, sementara kita jawab bahwa, kedua kesimpulan tersebut tidak tepat, atau setidaknya kurang tepat.
          
          Jawaban yang tepat adalah: permasalahannya terletak pada pendekatan nya sendiri, bukan pada kesalahan diri kita.
          

          Coba kita misalkan, jika kita mencoba merakit sebuah perabotan rumah tangga yang baru kita beli. Kebetulan perabotan tersebut, terdiri dari bagian-bagian yang belum dirakit utuh. Sehingga kita mesti merangkaikannya sendiri. Ternyata, ada bagian-bagian yang kurang, yang tak terdapat dalam kemasan perabotan tersebut, yang seharusnya ada. Akhirnya kita gagal menjadikannya perabotan rumah tangga yang sesuai dengan apa yang telah kita beli.

          Apakah kita akan menyalahkan diri kita dengan kegagalan tersebut?

          Tentu saja jawabannya: tidak! Namun kita akan menyalahkan toko atau pabrik perabotan tersebut, mengapa sampai teledor tidak melengkapi bagian-bagian komponen perabotan tersebut.
          
          Tetapi, anehnya jika kita gagal dalam usaha melakukan perubahan, perubahan apa saja, termasuk ingin belajar dan menulis atau mencatatnya lebih konsisten, kita hampir tidak pernah menyalahkan "pabrik" nya atau pendekatan kepada perubahan nya tersebut. Kita akan selalu menyalahkan diri kita sendiri.

          "Andaikata kita orang yang lebih baik, kita tak akan gagal."

          "Andaikata kita orang teliti dan menepati janji yang kita ucapkan diri kita sendiri, pasti akan berhasil."

          "Masalahnya hanya pada membenahi diri kita kok, lalu bangkit kembali dengan usaha sendiri, dan berusaha lebih baik."
          
          Betul, 'kan?
          
          Tidak seluruhnya itu betul, sungguh!

          Masalahnya belum tentu pada diri kita.
          Penyakitnya ada pada pendekatan kita terhadap perubahan. Itu adalah cacat perencanaan, bukan cacat orang.
          
         Membangun kebiasaan belajar dan menulis menuju perubahan positif bisa mudah, jika kita memiliki pendekatan yang tepat yaitu, suatu sistem yang:
         ✓ berdasarkan cara kerja kejiwaan manusia sebenarnya.
         ✓ Proses yang menjadikan perubahan lebih mudah,
         ✓ cara-cara yang tak bergantung pada perkiraan atau prinsip yang cacat.
         
         Untuk mendesain berbagai kebiasaan sukses, termasuk kebiasaan belajar dan menuliskan ilmu yang dipelajari, kita harus melakukan 3 hal:
         1. Berhenti menghakimi diri sendiri.
         2. Tentukan aspirasi kita (keinginan kita) dan pecahlah menjadi perilaku kecil-kecil (apa yang kita lakukan) demi aspirasi kita tersebut.
         3. Terimalah kesalahan sebagai penemuan baru, dan pijaklah ia sebagai pijakan untuk melangkah maju, berikutnya.
         
         Perubahan terbaik, jika kita melakukannya dengan asyik dan semangat, bukan dengan rasa bersalah.

          Proses yang seharusnya kita lakukan adalah:
         ✓ tidak terlalu menuntut kita untuk mengandalkan tekad yang kuat.
         ✓ tidak menetapkan ukuran keberhasilan.
         ✓ atau tidak menjanjikan hadiah bagi diri sendiri.
         ✓ tak ada target jumlah hari yang tertentu.
         ✓ menjembatani antara yang kita yang sekarang sampai kita yang kita inginkan nanti, secara mudah dan asyik.
         ✓ mengganti saran dengan proses atau kerangka kerja sepenuhnya.
         ✓ Dan banyak lagi.
         
         Kita mesti menerapkan metode yang mampu membuat terobosan perubahan dalam kehidupan belajar dan menulis kita - dan orang lain. Hebatnya lagi, kita akan bisa asyik, begitu kita menyingkirkan penghakiman terhadap diri berganti dengan eksplorasi ilmiah.
         
         Hasrat mengeksplorasi dan menemukan sesuatu, merupakan syarat untuk perubahan lebih baik.
         
         ***
Mendesain kebiasaan BELAJAR ilmu syar'i dengan MENULISkannya, diretas bersama teman setia kopi di studio sketsarumah.com.
F A Q (Frequently Asked Questions)
Pertanyaan yang sering diajukan

Silahkan chat dengan tim kami Admin akan membalas dalam beberapa menit
Bismillah, Ada yang bisa kami bantu? ...
Mulai chat...